Ads

Yahudi Mewarisi Tradisi Pagan Mesir?

Daftar sedikit di antara dewa-dewa Mesir Kuno

Dalam Al Qur’an, Yahudi yang ada pada periode Rasulullah (dan tentunya sampai sekarang) dianggap telah menyimpang. Banyak sekali ayat yang menceritakan penyimpangan Yahudi, mulai dari kedengkian terhadap umat Rasulullah, kikir, menolak kebenaran, mengubah-ubah kalamullah, berlebih-lebihan dalam beragama, mempertuhankan rahib mereka hingga yang paling parah tentunya menyekutukan Alloh.

Penyimpangan ini berkaitan erat dengan sejarah Yahudi atau dalam Al Quran diistilahkan Bani Israil.

Kaum itu disebut Bani Israil karena merupakan keturunan dari Nabi Ya’qub Alaihissalam a.k.a. Israil. Kisah Nabi Ya’qub dan anak-anaknya (generasi pertama Bani Israil) bisa dibaca pada surah Yusuf. Di situ diceritakan first encounter Bani Israil dengan suatu peradaban besar (namun musyrik) di zamannya yaitu peradaban Mesir. Sejak generasi pertama Bani Israil itulah, Bani Israil diceritakan tinggal di Mesir.


Detil kisah selanjutnya mengenai Bani Israil di Mesir diceritakan dalam konteks kisah Nabi Musa Alaihissalam di banyak surat di Al Qur’an. Pada masa Nabi Musa diceritakan bahwa Bani Israil dalam kondisi tertindas. Jika pada masa Nabi Yusuf diceritakan Bani Israil (generasi pertama) adalah warga negara kelas tinggi, maka pada masa Nabi Musa diceritakan anak keturunan Israil sebagai bangsa kelas bawah di Mesir.

Masa yang panjang antara Nabi Yusuf sampai Nabi Musa memungkinkan Bani Israil untuk berinteraksi dengan peradaban Mesir yang pagan. Mereka bukanlah tokoh utama penentu peradaban di Mesir. Dan jika suatu kaum tidak bisa menentukan peradaban maka kemungkinan besar mereka akan dipengaruhi peradaban. Karena peradaban Mesir diwarnai paganisme, maka bani Israil waktu itu pun banyak terpengaruhi paganisme. Kecuali beberapa bani Israil yang dirahmati Alloh dari kalangan orang sholih, nabi, rasul-Nya dan pengikut mereka.

Musa inilah yang sering disebut sebagai nabinya Yahudi. Dari Mesir ini, Musa menyelamatkan kaumnya dari perbudakan di Mesir dengan menyeberangi laut tengah. Just after berhasil diselamatkan ini ternyata Bani Israil atau orang-orang Yahudi awal ini sudah menunjukkan bakatnya untuk menentang. Tidak dijelaskan apakah penentangan itu berlaku secara massal (keseluruhan Bani Israil menentang) atau hanya sebagian penentangan saja. Al Qur'an hanya menyebutkan penentang itu sebagai Bani Israil. Saya sebutkan beberapa ayat:

Pertama, dalam surah Al A’raaf ayat 138 disebutkan:

Dan Kami seberangkan Bani Israel ke seberang lautan itu, maka setelah mereka sampai kepada suatu kaum yang tetap menyembah berhala mereka, Bani Israel berkata: "Hai Musa, buatlah untuk kami sebuah tuhan (berhala) sebagaimana mereka mempunyai beberapa tuhan (berhala)". Musa menjawab: "Sesungguhnya kamu ini adalah kaum yang tidak mengetahui (sifat-sifat Tuhan)".

Ternyata paganisme masih ada dalam diri Bani Israil yang bahkan Musa sendiri sampai menyayangkan kondisi umatnya itu.

Kedua, dalam surat Al Baqoroh ayat 55 disebutkan:

Dan (ingatlah), ketika kamu berkata: "Hai Musa, kami tidak akan beriman kepadamu sebelum kami melihat Allah dengan terang", karena itu kamu disambar halilintar, sedang kamu menyaksikannya.
Ternyata, menurut Bani Israil, yang disebut tuhan itu harus bisa dicerap oleh panca indera mereka atau berwujud materi tertentu yang bisa dilihat.

Ketiga, dalam surat Thahaa disebutkan mengenai oknum bernama Samiri:

Berkata Musa: "Itulah mereka sedang menyusuli aku dan aku bersegera kepada-Mu. Ya Tuhanku, agar supaya Engkau rida (kepadaku)". (84)


Allah berfirman: "Maka sesungguhnya kami telah menguji kaummu sesudah kamu tinggalkan, dan mereka telah disesatkan oleh Samiri. (85)


Kemudian Musa kembali kepada kaumnya dengan marah dan bersedih hati. Berkata Musa: "Hai kaumku, bukankah Tuhanmu telah menjanjikan kepadamu suatu janji yang baik? Maka apakah terasa lama masa yang berlalu itu bagimu atau kamu menghendaki agar kemurkaan dari Tuhanmu menimpamu, lalu kamu melanggar perjanjianmu dengan aku?" (86)


Mereka berkata: "Kami sekali-kali tidak melanggar perjanjianmu dengan kemauan kami sendiri, tetapi kami disuruh membawa beban-beban dari perhiasan kaum itu, maka kami telah melemparkannya, dan demikian pula Samiri melemparkannya" (87)


kemudian Samiri mengeluarkan untuk mereka (dari lobang itu) anak lembu yang bertubuh dan bersuara, maka mereka berkata: "Inilah Tuhanmu dan Tuhan Musa, tetapi Musa telah lupa". (88)


Maka apakah mereka tidak memperhatikan bahwa patung anak lembu itu tidak dapat memberi jawaban kepada mereka, dan tidak dapat memberi kemudaratan kepada mereka dan tidak (pula) kemanfaatan? (89)

Dari kisah itu jelas terlihat berpalingnya (sebagian) umat nabi Musa, just after mereka diberi nikmat oleh Alloh berupa pembebasan mereka dari perbudakan di Mesir. Bahkan mereka membuat patung sapi sebagai sesembahan mereka.

Keberadaan sapi sebagai sesembahan ini mengingatkan kita pada dua dewa bangsa Mesir yang bernama Hathor (lihat di list dewa-dewa di atas) dan Apis (tidak ada di list dewa di atas). Manakah dewa yang menjadi patron Samiri ketika menciptakan patung anak lembu saya tidak tahu. Hathor adalah dewi lembu sedangkan Apis adalah dewa sapi jantan. Yang diciptakan Samiri adalah anak lembu.

Tapi walaupun tidak diketahui dengan pasti dewa mana yang menjadi patron Samiri, satu yang jelas adalah bahwa mereka ternyata masih membawa paganisme Mesir bersama mereka. Samiri pun dengan berani berkata bahwa Musa telah melupakan tuhannya yang berupa sapi. Samiri mengatakan Musa lupa karena Musa pun dulunya juga orang Mesir yang mengenal hathor atau apis sebagai salah satu dewa Mesir (walaupun Musa – atas rahmat Alloh – tidak menyembah hathor maupun apis).

Keempat, dalam kisah Bani Israil just after pembebasan mereka dari Mesir di Al Baqoroh ayat 61 disebutkan:

Dan (ingatlah), ketika kamu berkata: "Hai Musa, kami tidak bisa sabar (tahan) dengan satu macam makanan saja. Sebab itu mohonkanlah untuk kami kepada Tuhanmu, agar Dia mengeluarkan bagi kami dari apa yang ditumbuhkan bumi, yaitu: sayur-mayur, ketimun, bawang putih, kacang adas dan bawang merahnya". Musa berkata: "Maukah kamu mengambil sesuatu yang rendah sebagai pengganti yang lebih baik? Pergilah kamu ke suatu kota, pasti kamu memperoleh apa yang kamu minta". Lalu ditimpakanlah kepada mereka nista dan kehinaan, serta mereka mendapat kemurkaan dari Allah. Hal itu (terjadi) karena mereka selalu mengingkari ayat-ayat Allah dan membunuh para nabi yang memang tidak dibenarkan. Demikian itu (terjadi) karena mereka selalu berbuat durhaka dan melampaui batas.

Dalam ayat tersebut dengan jelas tertulis kata-kata مِصْرًا , yang secara harfiah berarti Mesir. Walaupun dalam terjemahan resmi bahasa Indonesia disebut “suatu kota”.

Dari ayat tersebut Musa ternyata mengetahui bahwa sebagian para pengikutnya tersebut ternyata masih terikat dengan Mesir. Karena itu ketika Bani Israil dengan kerakusannya meminta tambahan menu diet, Musa langsung menyindir mereka agar kembali saja ke Mesir Kuno yang memang di sana lebih makmur secara ekonomi (walaupun terkutuk secara spiritual).

Dari contoh ayat-ayat tersebut saja sudah terlihat jelas betapa keterkaitan Bani Israil dengan peradaban Mesir. Dengan bakat kekafirannya sebagian dari umat Musa sudah menentang Musa just after dibebaskan dari Mesir dan mulai lagi mengembangkan paganisme Mesir di kalangan mereka sendiri.

0 comments on Yahudi Mewarisi Tradisi Pagan Mesir? :

Post a Comment